Senin, 20 November 2017

Review Drama Korea - Because This Is My First Life: Cerita Kawin Kontrak yang Bikin Baper



Ide cerita kawin kontrak memang gak pernah lekang oleh waktu ya... Dan tentu bikin banyak orang seneng dan baper.... sudah banyak Drama korea yang mengambil ide kawin kontrak or yang gak berdasarkan cinta seperti Full house, Princess Hour, Marriage not dating, Mary Stayed out all night, dan sepertinya masih banyak lagi yang belum saya tonton...

Nah satu lagi di tahun 2017 ini ide kawin kontrak dituangkan dalam Drama korea yang berjudul "Because This In My First Life".

Diceritakan bahwa Yoon Ji Hoo merupakan seorang asisten penulis yang gak berhasil-berhasil dalam hidupnya. Harus keluar dari rumahnya karena si adik ternyata udah menikah, dan dia merasa gak nyaman untuk tinggal bareng sama adiknya yang baru menikah. Dalam kondisi gak punya uang banyak, Ji Hoo harus mencari tempat tinggal baru.  


Jung So Min sebagai Yoon Ji Hoo

Sementara itu, Nam Se Hee adalah seorang designer IT yang mukanya lempeeeng banget... Kaya gak punya emosi. Senyum juga cuma bisa 1 cm... Dan dipikirannya cuma ada cicilan rumah yang lunas di tahun 2048 dan kucing yang dinamakan juga dengan nama "kucing" (memang aneeeh). 

Nam se Hee mencari penyewa kamar dirumahnya untuk membantu dia bayar cicilan rumah. Nah sebelumnya si penyewa rumah adalah tukang mabok (bahkan pipis dalem kulkas... ihh amit-amit), makanya diusir dan Nam Se Hee pengen segera cari penyewa yang lain yang bersedia sama-sama ngerawat rumah itu juga dan tentu meringankan cicilan dia... 


Lee Min Ki sebagai Nam Se Hee
Singkat cerita penyewa baru di rumah Nam Se Hee adalah Ji Hoo. Awal-awal Nam Se Hee gak tau kalo penyewa rumahnya adalah wanita begitu juga Ji Hoo gak tau kalau tuan rumahnya laki-laki. Nam Se Hee seneng banget, karena Ji hoo suka bersih-bersih dan mau ngasih makan kucingnya... apalagi jago memilah-milah sampah...

Budaya Korea masih mirip-mirip lah sama Indonesia, tinggal serumah dengan lawan jenis tuh enggak bangeet... Nam Se Hee pertentangan batin karena udah merasa cocook banget sama Ji Hoo... bahkan menurut analisis (menggunakan chart dan algoritma... Haha), Ji hoo merupakan penyewa dengan nilai paling tinggi... Selain itu, Nam Se Hee juga didesak-desak nikah sama ibunya... makanya dengan kondisi begitu, demi terbebas dari tekanan ibunya buat ikut kencan buta, di ajak nikah lah Ji Hoo... cara pas ngajak nikahnya lucu bangeet...haha..

Mereka nikah bukan karena cinta... tapi karena yang satu butuh seorang penyewa buat bayar cicilan, dan yang satu emang cuma butuh kamar yang nyaman dengan biaya murah...

Disinilah kisah romantisnya bermula... dan bikin baper... memang udah bisa ditebaklah ya... tapi lucu proses mereka yang mulai saling suka-suka an...

Disini saya jatuh cinta sama dua karakter baik laki-lakinya maupun perempuannya... 

Nam Se Hee digambarkan pinter banget.... bahkan bosnya aja sampe takut dan gak bisa ngatur dia... haha.... sementara Ji Hoo bukan cewe yang cengeng... meski nasibnya jelek, gak nelangsa-nelangsa banget... dan tetap kuat dan tangguh... 

Sampai saya tulis ini, episode tayang sudah 12 dengan durasi tiap episodenya 1 jam... dan saya sukaa... saya kasih nilai 4,5 bintang dari 5 untuk drama ini... 




Review Drama Korea - While You Were Sleeping: Ketika Mimpi jadi Kenyataan



Drama korea ini sudah heboh dari awal. Alasannya ya karena mempertemukan dua bintang yang sedang naik daun. Siapa lagi kalau bukan Bae Suzy dan Lee Jong Suk.


Di episode awal digambarkan Nam Hong Joo yang diperankan Bae Suzy bermimpi tiba-tiba memeluk laki-laki tak dikenal. Dan ternyata laki-laki itu adalah Jung Jae Chan yang diperankan oleh Lee Jong Suk. 

Jadi ternyata Nam Hong Joo memiliki kemampuan dimana mimpi-mimpinya menjadi kenyataan. Kebanyakan mimpinya tentang suatu tragedi yang bisa menyebabkan kematian.



Bae Suzy sebagai Nam Hong Joo

Nam Hong Joo tidak sendirian ternyata Jung Jae Chan juga memiliki kemampuan yang sama. 

Jung Jae Chan berprofesi sebagai jaksa dan Nam Hong Joo bersama-sama mencoba untuk menghentikan terjadinya tragedi di masa depan yang muncul dalam mimpi-mimpi mereka. 


Lee Jong Suk sebagai Jung Jae Chan
Menurut saya ceritanya biasa-biasa saja. Gak terlalu menyentuh di hati. Thrillernya gak bikin deg-degan dan romantismenya gak bikin baper.... jadi nanggung... Apalagi second lead-nya gak digarap habis-habisan sebagai barisan sakit hati yang mengenaskan... haha.. Han Woo Tak yang ternyata naksir sama Nam Hong Joo kurang  greget... jadi udah suka tapi kalah cepat sama Jung Jae Chan.. dan dengan legowo tetap tersenyum manis....


Jung Hae In sebagai Han Woo Tak

Antagonisnya adalah Lee Yoo Beom seorang mantan jaksa yang beralih profesi sebagai pengacara. Antagonisnya juga gak yang frontal... tapi bikin geregetan sih, karena dengan mudah memanipulasi segala sesuatu.

Lee Sang Yoeb sebagai Lee Yoo Beom
Overall, bagi saya drama ini biasa-biasa aja... bahkan empat episode akhir saya males nonton walaupun akhirnya ditonton juga. Bukan drama yang bikin baper... dan juga karakternya gak ada yang bikin jatuh cinta...

Saya kasih nilai 3 dari 5 bintang... 

Rabu, 15 November 2017

Review Film: Critical Elevent


Film Critical Eleven ini merupakan adaptasi dari novel karangan Ika Natassa dengan judul yang sama. Novelnya sendiri saya sih belum baca. Tapi kalau sudah liat filmnya bagi saya sudah cukup, gak kepengen lagi baca novelnya... hehe... menurut saya kalo idenya sama ya udahlah ya udah ngerti juga...

Saya gak nonton film ini di bioskop, tapi melalui aplikasi HOOQ yang giat bekerjasama dengan provider seluler...

Dan Film ini cukup membuat saya menangis... 

Bercerita tentang kisah romantis pertemuan Ale (diperankan Reza Rahardian) dan Anya (diperankan Adinia Wirasti) di pesawat yang kemudian berlanjut hingga ke pelaminan. 

Anya yang mulanya wanita karir mapan, bersedia melepaskan semuanya demi mengikuti suaminya untuk mukim di New York. 

Ale sendiri merupakan pekerja tambang yang harus pergi bekerja di lapang hingga jangka waktu agak lama (gak tau deh, lupa berapa lama... hehe)... Jadi Anya sering ditinggal sendiri di New York, sementara Ale pergi ke tengah laut Meksiko.

Tak beberapa lama, Anya hamil... 

Nah disinilah mulai timbul konflik. Anya santai aja menghadapi kehamilannya, tapi Ale sedikit lebay dan merasa gak tega kalo ninggalin Anya pas hamil untuk kerja lama-lama di tengah laut. 

Ale pun ngajak Anya balik ke Indonesia, agar lebih dekat dengan keluarga, dan agar Ale lebih tenang bekerja. Anya yang sudah menikmati tinggal di NY pun nolak mentah-mentah. Tapi Ale berkeras, hingga akhirnya dengan setengah hati dan mau gak mau, Anya nurut untuk balik ke Indonesia...

Di Indonesia, Anya justru balik kerja lagi... hidup baik- baik saja sampai tiba-tiba bayi yang dikandung anya dinyatakan meningal di usia yang hampir dilahirkan... 

Hal ini tentu aja bikin shock keduanya... dan miris sekali kan... Hubungan mereka teruji, Ale sepertinya menyalahkan Anya karena terlalu sibuk... sementara Anya pun meski gak terima memang merasa itu semua kesalahannya...

Dan hubungan mereka mendingin... (menurut saya karena kurang iman ini haha... toh apa yang belum menjadi rezeki, meski ditangisi sebanyak apapun gak akan jadi milik kita kan...)... 

Dan begitulah... mereka harus berjuang untuk menyelamatkan krisis rumah tangga mereka... Apakah berhasil?? tonton sendiri aja...

Sedih sih nonton ini... saya sampai berurai air mata... ya gimana enggak coba, kalau udah nyiapin apa-apa untuk baby, tau-tau meninggal dalam kandungan... tapi ya gak saling menyalahkan juga kan.... 

Saya kasih nilai 4 dari 5 untuk film ini...